Bisakah semua pelatihan buruk didiskusikan dengan sifat manusia dalam sepakbola anak muda?

Begitu banyak pelatih sepak bola muda mencoba untuk menemukan kembali roda dan akhirnya memiliki musim yang menghancurkan, kita melihat ini setiap tahun di setiap liga sepakbola muda di luar sana. Pengalaman pribadi baru-baru ini membuat saya percaya bahwa mungkin ini hanya bagian dari sifat manusia.

Tetap bersamaku dalam cerita ini, pada akhirnya ada barisan pelatihan sepak bola yang berharga. Minggu lalu salah satu asisten pelatih saya datang untuk menunjukkan kepada saya bagaimana melakukan rusa tersentak-sentak. Meskipun saya bukan pemburu rusa, tahun lalu asisten pelatih yang berbeda melemparkan rusa kepada kami dan kami melakukannya pada steak, tanah, dan sosis. Di daerah ini musim rusa hampir merupakan hari libur nasional dan lebih dari setengah tim pelatihan berburu rusa saya. Tujuan saya memiliki rusa yang disembelih adalah untuk melihat apakah itu sesuatu yang kita sukai cukup untuk memburu dan melihat apa semua berburu rusa itu tentang.

Pelatih saya membawa mesin dehidrasi, resep, dan rempah-rempahnya, dan kami memulai prosesnya. Coach Bill adalah seorang pria luar ruang yang rajin dan mengklaim bahwa resep spasmodiknya sangat populer di kalangan teman dan keluarga, ia adalah yang paling sering disebut pembuat dendeng spesialis. Kita mulai dengan mengerjakan jumlah bumbu yang disarankan dalam daging sapi giling, seperti yang diperlukan dalam resep. Kami menggulung setebal 2,5 cm di antara kertas lilin, memotong ujung-ujungnya agar sesuai dengan nampan, menandai dengan pemotong pizza untuk memudahkan pemecahan dan menempatkannya di dehydrator. Batch pertama membutuhkan sekitar 12 jam dalam dehidrator untuk mencapai tingkat memasak yang menurut Bill harus dilakukan bandar judi bola online terpercaya.

Untuk lot berikutnya, saya sendirian, dan tentu saja saya tidak menyimpan proses dan resep yang telah ditunjukkan Bill dengan cermat. Untuk batch pertama saya hanya mencampur rempah-rempah selama sekitar 5 menit, bukan 15 yang telah dilakukan Bill, bagi saya rasanya itu berlebihan. Setelah menunggu 3 jam yang ditentukan untuk rempah-rempah untuk “mengasinkan” ketika saya menumpahkannya ke dalam panci, sangat jelas bahwa bumbu belum menyebar ke seluruh daging. Ada banyak tempat di mana dagingnya berwarna merah, bukannya warna cokelat, di mana bumbu-bumbu itu jelas-jelas menembus daging. Tak perlu dikatakan bahwa banyak yang memiliki dendeng yang sangat pedas atau sangat hambar. Hmm, ada alasan untuk campuran 15 menit. Mungkin teman saya, Bill, yang membuat ratusan banyak dendeng berhasil, ditemukan dengan coba-coba bahwa 15 menit adalah jumlah waktu yang tepat untuk campuran. Semakin sedikit waktu rempah-rempah didistribusikan dengan benar, semakin banyak waktu yang terbuang.

Pada batch berikutnya saya mengerjakan rempah-rempah dalam 15 menit yang ditentukan, tetapi saya menggulung hingga sekitar 1/8 inci, bukannya ΒΌ. Tampaknya dagingnya sangat tebal dan butuh waktu terlalu lama untuk dimasak. Ketika saya mengambil banyak ini dari dehydrator, dendeng itu sangat tipis. Itu pecah menjadi potongan-potongan yang sangat kecil dan dimasak ke titik di mana itu hampir setipis kertas. Pada batch ketiga saya mengganti saus teriyaki dengan air, karena saya telah melihat banyak kentang goreng dijual di toko-toko rasa teriyaki. Saya mengerjakan daging selama 15 menit dan menyebarkan daging setebal 1/4 inci. Lot ini juga salah, sangat lengket dan rasanya tidak enak. Tak perlu dikatakan, anjing-anjing saya sangat menyayangi semuanya, dalam waktu tiga hari mereka pasti makan 8-10 pon umpan rusa tersentak-sentak.

Akhirnya saya menyerah dan kembali untuk mengikuti resep dan proses tagihan ke surat dan melanggar, akhirnya banyak yang dapat dimakan dibuat. Selama latihan tiga hari yang sia-sia ini, saya menemukan bahwa SATU-SATUNYA yang saya tambahkan ke proses adalah bagaimana memindahkan daging yang rata dari kertas lilin ke nampan. Anda dapat menggeser kertas lilin dan meratakan daging di atas tepi meja langsung ke nampan dengan seseorang yang jauh lebih mudah daripada membalikkan ujung di atas nampan dengan dua orang.

Ketika Bill mengambil dehidrator, aku merasa terdorong untuk memberitahunya tentang kesia-siaanku dalam menjadi ceroboh. Dia tersenyum dan berkata, “Itu terjadi setiap saat.” Kami tertawa dan dia mengatakan kepada saya bahwa setidaknya saya mempelajari pelajaran saya dan kembali ke resep dan proses aslinya. Dia menepuk punggung saya dan mengatakan kepada saya bahwa setidaknya saya tidak mengulangi kesalahan saya dan mengharapkan hasil yang berbeda – sesuatu yang ia kaitkan kembali dengan sepakbola.

Leave a Reply

Your email address will not be published.