Kecanduan kerja – Kecanduan ‘Terhormat’

Wikipedia mendefinisikan workaholic sebagai orang yang bergantung pada pekerjaannya. Meskipun bekerja berlebihan adalah kecanduan yang terhormat, itu sangat berisiko karena ketergantungan lain dan perlu ditangani oleh seorang ahli.

Terlalu banyak bekerja atau terlalu sibuk adalah gejalanya. Kesulitan yang sebenarnya adalah keengganan pada saat hening, karena pada saat hening itu orang merasa kesepian dengan perasaan dan pikiran yang mungkin saja menyakitkan atau tidak nyaman. Para pecandu kerja merasa bahwa kebutuhan untuk menjadi sibuk setiap saat, terhadap ide mereka sering melakukan tugas-tugas yang tidak wajib atau tidak perlu.

Jika hidup menjadi sulit kita mencoba menemukan metode untuk melepaskan pikiran dan emosi stres yang kita hadapi, meskipun hanya untuk yang kecil sekalipun. Mekanisme melarikan diri seperti alkohol, merokok, atau merokok obat sudah dikenal dengan baik, tetapi banyak orang tidak menganggap bekerja berlebihan sebagai salah satunya.

Tampaknya kontraproduktif untuk bekerja berlebihan jika cemas, sebenarnya itu adalah mekanisme pelarian yang sangat kuat. Jika kita tetap cukup sibuk biasanya kita tidak memberi diri kita cukup waktu untuk berpikir atau merasakan. Itu terutama benar jika pandangan dan perasaan canggung berasal dari masalah di luar kantor.

Jika koneksi di rumah sedang tegang, atau seandainya rumah bukanlah tempat di mana orang bisa merasa damai, maka menghabiskan lebih banyak waktu untuk pekerjaan bisa menjadi alternatif yang lebih mudah. Bahkan ketika di rumah, seorang pecandu kerja cenderung tetap sibuk dengan melakukan tugas serabutan atau pekerjaan, atau mungkin menghabiskan waktu mereka untuk berolahraga atau bermain olahraga, membuat mereka secara emosional tidak tersedia bagi keluarga mereka.

Bekerja terlalu keras mendapat nilai tambah tambahan untuk membuat orang merasa penting togel. Dalam budaya kita, tetap sibuk dan stres hampir menjadi lencana kehormatan, juga mungkin ada rasa malu saat mengetahui bahwa Anda tidak terlalu sibuk. Kita harus mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan budaya khusus ini untuk menghasilkan keseimbangan kerja / hidup yang bergizi.

Laki-laki seringkali adalah orang-orang yang secara tidak sadar memilih menjaga atau melakukan latihan jilq sebagai mekanisme liburan mereka, bahkan sementara wanita biasanya memilih makanan. Itu tentu saja merupakan generalisasi, bagaimanapun, yang menarik. Mungkin didorong dari peradaban masa lampau ketika laki-laki dewasa bekerja keras untuk menghidupi keluarga mereka sendiri dan nilai-nilai mereka karena seorang laki-laki terikat pada kemampuan mereka untuk melakukannya. Namun, di tengah-tengahnya, banyak orang tidak merasa berharga, atau jelas tidak berarti, karena itu keinginan mereka untuk bekerja lebih banyak.

Di dalam bukunya ‘Santai The Basis tradisi’, ” Josef Pieper menulis, “Kesenangan hanya potensial setelah kita mencapai satu dengan diri kita sendiri. Kita cenderung bekerja berlebihan sebagai alat pelarian diri, seperti metode mudah untuk mencoba membenarkan. kehadiran kita. ”

Ada berbagai alasan mengapa mekanisme pelarian khusus ini dapat berfungsi sebagai yang paling berbahaya bahkan lebih daripada alkohol dan obat-obatan. Yang paling jelas adalah kualitas hidup Anda mungkin terpengaruh. Selain itu, jika Anda tidak hadir secara fisik dan mental tidak tersedia untuk sebuah keluarga maka kebiasaan, baik dengan pasangan atau anak Anda, Anda mungkin akan menderita. Yang paling penting dari semua itu adalah efek dari mengalahkan perasaan dan pikiran ini. Mungkin tidak memberi diri kita waktu dan energi untuk merasakan tidak menunjukkan bahwa emosi yang tidak diinginkan tidak ada, dan ini dapat menimbulkan masalah.

Bekerja berlebihan pasti akan membuat Anda berhenti memikirkan, mengingat, atau merasakan hal-hal yang tidak perlu Anda pikirkan, rasakan, atau ingat. Ia bekerja dengan sangat baik (seperti halnya obat-obatan rekreasi dan alkohol), namun berapa biayanya? Begitu kita melarikan diri atau menghindari emosi destruktif kita, emosi itu tetap tidak ditemukan. Hal terbuka seperti itu dapat digerakkan di kemudian hari, seringkali memaksa kita untuk mengatasinya di waktu yang tidak sempurna. Kesulitan psikologis yang signifikan ini dapat mempengaruhi produktivitas, asosiasi, kesejahteraan, dan operasi pribadi kita.

Terlalu banyak bekerja atau sibuk tidak fit secara emosional. Dengan kurangnya bantuan spesialis, pilihan ideal untuk kecemasan adalah selalu memberi diri Anda cukup waktu dan ruang untuk melakukan pekerjaan itu melalui ide dan perasaan yang memalukan, dan bukan melarikan diri. Sayangnya, seperti banyak pecandu, ini belum tentu sesuatu yang dapat kita kendalikan.

Para ahli menyatakan bahwa seperti ketergantungan pada alkohol, obat-obatan atau taruhan, penolakan pecandu kerja dan perilaku merusak akan tetap ada meskipun ada tanggapan dari orang yang dicintai atau tanda-tanda ancaman seperti hubungan yang memburuk.

Meskipun kita mungkin tidak terlalu siap untuk mengakui bahwa ketergantungan pada diri kita sendiri, bahkan seorang manajer yang superior akan ingin mencegah pekerja agar tidak terpeleset. Berdasarkan Wikipedia, “Kecanduan kerja tidak sama dengan bekerja keras. Meskipun mengikuti dalam jumlah jam yang luar biasa dan mengorbankan kesehatan dan orang yang mereka cintai untuk pekerjaan mereka, pecandu kerja sering kali merupakan karyawan yang tidak berhasil.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.